Selain digunakan sebagai reflektor, cermin juga digunakan dalam teknologi dan merupak komponen penting dalam instrumen saintifik seperti teleskop, mesin industri, kamera dan laser.

Apa itu cermin? Cermin adalah satu produk dengan permukaan rata dan ada kalanya melengkung yang biasanya dihasilkan dari kaca yang mempunyai lapisan reflektif di atasnya. 

white ceramic sink

Bilakah Cermin Pertama Muncul?

Menurut tinjauan tahun 2006 oleh saintis penglihatan Dr. Jay Enoch dalam jurnal Optometry and Vision Science, masyarakat Turki menghasilkan cermin pertama dari permukaan tanah dan menggilap kaca vulkanik kira-kira 8000 tahun yang lalu.

Seterusnya, cermin yang diperbuat daripada tembaga pula muncul di zaman Mesopotamia dan Mesir dari 4000 hingga 3000 SM. Kira-kira 1,000 tahun kemudian, orang-orang di Amerika Tengah dan Selatan mulai membuat cermin dari batu yang digilap, sementara pembuat cermin Cina dan India membuatnya dari gangsa.

Sumber: Flickr

Cermin kaca perak yang pertama ditemui di Jerman pada hampir 200 tahun yang lalu. Ia dicipta oleh seorang ahli kimia Jerman yang bernama Justus Von Liebig pada sekitar tahun 1835. Manakala, cermin moden pula hadir pada abad ke-19. 

Bagaimana Penciptaan Cermin Mengubah Segalanya?

Sebelum cermin diciptakan, masyarakat pada zaman dahulu akan melihat pantulan diri sendiri di dalam air atau dalam logam yang digilap. Ini menunjukkan, sehingga terhasilnya cermin, manusia tidak pernah melihat atau mengetahui imej yang sebenar berkenaan diri sendiri.

person standing in front of body of water

Dengan adanya cermin, ia telah mengubah banyak perkara termasuk perubahan besar dalam peradaban. Menurut, pengarang Ian Mortimer, sebelum penemuan ini, konsep identiti individu tidak ada. Apabila cermin wujud, ia membolehkan orang melihat diri mereka dengan betul untuk pertama kalinya beserta semua ciri-ciri dan ungkapan unik mengenai diri mereka.

Baca: Good Read - Millennium: From Religion to Revolution: How Civilization Has Changed Over a Thousand Years

Dengan cermin, tubuh bukan lagi hanya subjek, tetapi objek atau benda yang dirasakan. Sememangnya, penyelidikan klinikal-psikologi menunjukkan bahawa cermin sedikit sebanyak memberi impak dan kesan kepada seseorang. Ia terjadi apabila kesedaran diri mencapai patologi yang mana orang dapat mengetahui atau mengenalpasti pandangan dari yang lain. 

Sebagai contoh, jika anda berjalan melalui mana-mana bandar atau bandar dan kemungkinan besar anda akan melihat sekumpulan individu yang akan memeriksa diri mereka di tingkap dan apa-apa cermin seperti yang mereka lalui. Hal ini telah menyebabkan masyarakat menjadi lebih self-cautious terhadap diri sendiri.

Cermin juga telah mengubah cara kita berjalan di dunia, cara kita berpakaian, dan banyak aspek kehidupan seharian yang lain. Kesan psikologi dengan jelas menjadi subjek diri anda boleh menyumbang kepada dysmorphia badan dan juga gangguan makan.

Bagi Mortimer dan sejarawan seperti Steven Johnson, cermin adalah alat bukan sahaja untuk ilmiah tetapi untuk pandangan psikologi. Identiti anda bukan hanya bagaimana anda berhubung dengan orang lain atau Ilahi, tetapi bagaimana anda berhubungan dengan diri sendiri.

Sumber: The Cut, Live Science

Lihat profil
Lina Rosli

667 artikel di Tajria.