YvonneTeh Diterbitkan 15 July 2022

Adakah Punyai Jerawat Di Muka Adalah Satu Masalah?

Ah, kulit yang bersih. Ia semestinya impian bagi setiap individu dalam mendapatkan kulit yang sempurna. Ia tidak hanya pada zaman moden ini sahaja, kepentingan mempunyai kulit yang bersih dan cantik sudahpun diamalkan sejak dari zaman diraja Eropah lagi.

Menurut ahli sejarah terdahulu, mereka mempunyai rekod kerabat diraja terdahulu di Eropah akan melakukan segala-galanya untuk menyembunyikan pockmark sama ada parut akibat jerawat atau kesan jangkitan yang serius dengan cara melakukan solekan putih pada kulit mereka.

Sudah tentu pada masa itu, mereka tidak tahu akan kesan daripada pemakaian solekan berasaskan plumbum sebenarnya akan menyebabkan kerosakan kulit yang lebih teruk. Disebabkan itu juga, ramai dalam kalangan mereka mengekalkan pemakaian produk plumbum selama bertahun-tahun.

Tidak dinafikan, pada masa kini kami masih menggunakan bedak asas untuk menyembunyikan jerawat, dan masih ramai juga yang akan bermati-matian menukar produk untuk mencari solusi pembaikan cepat jangka panjang.

Kita harus jujur ​​dengan diri kita sendiri, cela pada muka tidaklah begitu buruk pada kebanyakan masa. Tetapi mengapa ramai antara kita yang bertindak seperti itu?

Perkara yang merenung kami di muka, seolah-olah-perbezaan antara sekarang dan lebih satu abad yang lalu-adalah pengiklanan moden. Dalam istilah lain, kebanyakan kita terdedah kepada kesempurnaan yang tidak wujud. Dan yang paling penting, kita semua merasakan ia adalah satu keperluan untuk menjadi seperti itu.

Dan, sudah pasti, terdapat sekumpulan artikel yang diterbitkan tentang keperluan untuk menghargai diri seadanya. Tetapi, mengapa ini tidak membantu persepsi kolektif kita terhadap kulit dan diri kita sendiri?

Jawapannya adalah iklan memutar belitkan kebenaran. Sudah tentu iklan tidak boleh menjual kepada anda apa yang anda tidak perlukan jika anda telah mengetahuinya.

Jerawat, secara khususnya telah lama disalahtafsirkan sebagai isyarat kebersihan atau diet yang tidak baik tetapi sebenarnya ia hanyalah mitos yang berterusan dan ia masih lagi sebuah kepercayaan yang lapuk.

Semasa perbincangan panel untuk Bulan Kesedaran Jerawat yang diadakan pada Jun lepas, iayang dihoskan oleh Clear Start oleh Dermalogica, Sarah Miller, pakar kulit dan Pengajar Induk Dermalogica menceritakan berapa lama orang ramai pergi ke pusat rawatan untuk menghilangkan jerawat mereka.

Apabila mendengar jawapan mereka, saya mendapati bahawa ramai dalam kalangan pelanggan menggunakan produk yang tidak patut diletakkan pada muka seperti ubat gigi, kapas dengan alkohol, dan ada juga individu yang menggunakan pita untuk mencuba dan membaiki jerawat mereka.

Tahukah anda, bahawa banyak perkara yang kita lakukan untuk menghilangkan jerawat selalunya boleh memburukkan lagi keadaan sekaligus meninggalkan parut yang tidak perlu kita miliki?

Secara kolektif, kita perlu melakukan perkara yang lebih sukar untuk menjadi lebih baik kepada diri kita sendiri.

Terdapat langkah-langkah aktif dan peribadi yang boleh kita ambil untuk membentuk minda kita ke arah bersikap lebih baik kepada diri sendiri dan orang lain. Ia termasuklah:

  • Setiap kali anda terlepas rutin penjagaan kulit anda, tanya diri anda dengan jujur ​​apa yang dikatakan tentang anda sebagai seorang manusia, apakah matlamat yang ingin anda capai?
  • Setiap kali anda mengalami jerawat, tidak kira betapa besarnya jerawat, tanya dengan jujur ​​sama ada ia menjadikan anda lebih teruk?
  • Jangan mengelak daripada mengambil gambar menggunakan kulit sebenar. Jerawat tidak sepatutnya menghalang untuk membuat dan merekodkan kenangan yang baik.

Piawaian kecantikan datang dan pergi, tetapi jerawat adalah sangat biasa sehingga tidak ada gunanya untuk malu dengan keadaan kulit yang sebenar. Lebih cepat kita belajar untuk menerima diri kita sendiri, akan lebih baik keadaan kita.