Tag:

Terkini
7 Konten
Siri 000 Uncategorized

puisi : kisah yang memanjat alis 3 oktober 2022 oleh amir hadi

Kautahu, tempat kegemaranku masih dua, dalam telapak tanganmu dan di sela rambut lurusmu. Kaumelihat aku dengan kelopak matamu yang semakin uzur, perlahan-lahan, wajahku sirna daripada penglihatanmu kerana sikap kebencian yang diam-diam memadam kisah antara kita, ratna. Masihkah kauingat, kekasihku? Saat ucapan terima kasih pertamamu yang masih remaja tertinggal di hatiku sebagai haiku – aku menjaganya […]

Siri 000 Uncategorized

The weather of love by amirhadi

Aku mampu untuk menyusun waktu menjadi tubuhmu di siling kamar, tetapi, aku tidak mampu menjelmakan tawamu, resahmu, bahagiamu, dan senyumanmu saat bersamaku, namun kali ini, cinta datang lebih rapi. Di jendela kamar, wajahmu muncul dalam tangan purnama yang membuka daun tingkap, melengkapkan rindu yang bakal tersingkap. Apabila semakin larut malam, kaumemadam tubuhmu dengan ribut dan […]

Siri 000 Uncategorized

Puisi syurgaloka atau dunialoka oleh amirhadi

Untuk F i Tenang, tanganku mencapai helaian kertas yang tersisip rapi sajak patah hati dari tanganmu, Lukisan bulan dan awan yang menenggelamkannya jelas kelihatan. Kautahu? Kalau kau izinkan, marilah kita kembali menjadi sahabat, cukup sekadar itu. Dua tahun dahulu, impian telah kusisip kemas dan ketika itu, peristiwa datang janggal lalu menghinggap di alisku, lalu gugur […]

Siri 000 Puisi

genesis bahas(a) lahir dari (haru)biru langit (Untuk Athirah)

Prolog 1 [genesis bahasa adalah laut pengalaman yang diam-diam terserap awan] [bahasa gugur dari awan sebagai hujan menjilat jendela lalu terbaca sebagai kenyataan.] Athirah cakap : bahasa adalah perbahasan antara lelaki berkepala tanah & perempuan berwajah api siapa lebih jijik?

Siri 000 Puisi

Puisi ‘F’ tulisan Muhammad amir hadi mahrizal

M. EMIR Malam itu, bulan meloncat ke tingkap cahayanya memanjat alisku sesekali menggeletek kesedaran aku masih berdiri barangkali cuba menafsirkan bahasanya & benci mula terpantul oleh purnama dalam sehari atau sepurnama. kau, sang munafik berkepala cahaya —– Berhati hitam & sakit bila kulafazkan “Cintaku padamu ada, sayang” kaumenghunjam Warna merah dari kesan amarah Di wajahmu […]

Siri 000 Puisi

Puisi tidak dihargai Muhammad Amir Hadi Mahrizal

Kautahu? Oh, perempuanku – sebenarnya aku lebih keliru denganmu yang selalu mengambil alih kerja bulan, memantulkan cinta lalu aku menjadi mangsa. Sejak itu, aku sering membenci mataku sendiri kerana selalu saja menangkapmu di dalam kelopaknya dan memenjarakanmu di dalam hatiku, lalu terpateri sebagai haiku. Di hadapanku, kaumenjelma hakikat yang terpancar sebagai perempuan sepi. Rambutmu dikusut […]

Siri 000 Uncategorized

Novelet Muhammad Amir Hadi Mahrizal

Kisah buruk itu ternyata benar. Teks kolaj di dalam cerita eksperimental ini akan menggabungkan beberapa bab seperti kerinduan lelaki terhadap kekasihnya, nostalgia yang tergilis dek  pejalan kaki, penyair yang mencari erti hajat dan niat dan seorang pemburu ingin mencari kisah hilang di tengah hutan. Apakah kisah-kisah ini hanya sekadar fiksyen? Barangkali ya. Barangkali tidak. Tetapi […]